[Recaps] Queen In Hyun's Man Episode 8



Di Balik Buku Daftar Menu Hee Jin dan Bung Do berbincang. Hee Jin  kaget bagaimana Bung Do bisa datang kesini, dia bilang dia hanya ingin mengucapkan terimakasihnya pada Hee Jin, dan Soo Kyung bilang Bung Do dapat melakukannya dengan datang kesini dan berperan menjadi seorang kekasih yang baik. Hee Jin berkata tingkah Bung Do ini seperti yang terjadi ratusan kali dalam Komik, secara tiba-tiba Bung Do datang tanpa di duga. Hal itu benar-benar sesuatu yang “dangkal”. Bung Do bertanya apa yang dimaksud dengan “dangkal”? Hee Jin tak menjelaskan. Bung Do berkata meskipun dia tidak tahu bagaimana caranya menjadi seorang kekasih yang baik, tapi dia akan berusaha. Hee Jin tersipu dan berkata jika Bung Do ingin menjadi kekasih yang baik, dia bisa meneruskan semua kedangkalannya, karena Hee Jin suka segala hal yang dangkal.

Dong Min berdehem, mengingatkan Bung Do dan Hee Jin bahwa mereka harus segera memesan makanan. Terlihat sekali bahwa sebenarnya Dong Min tak suka acara Rekonsiliasi ini, apalagi harus melihat kemesraan Bung Do dan Hee Jin dengan kedua matanya.

Saat kembali ke tempat Syuting, Dong Min terlihat sangat kesal dan meminta Na Jung untuk mentraktirnya minum. Na Jung protes, mengapa dia yang harus menghibur Dong Min, sementara Dong Min kesal di tempat lain. 

Sutradara datang dan bertanya tentang masalah Rekonsoliasi, Dong Min berkata semuanya baik-baik saja. Saat sutradara akan pergi, Dong Min kembali memanggilnya dan berkata dia punya ide bagus mengenai dramanya. Dong Min mengusulkan bagaimana jika mereka meracuni Ratu In Hyun saja sampai mati, Sutradara bertanya mengapa? sambil melirik Na Jung yang langsung berkomentar bahwa itu bukan idenya. Dong Min berkata itu murni idenya dan menjelaskan alasannya ingin mematikan karakter Ratu In Hyun,  Karena sebagai Suk Jong dia kesal dan lelah menghadapi Ratu. Sutradara berkomentar orang yang ingin membunuh mantan istrinya karena kesal dan lelah bukanlah Raja, tapi seorang Pysco. Dong Min berkata, bukan kah Suk Jong memang Pysco sejak awal yang terjebak diantara dua istri? Sutradara tak peduli dan pergi. Dong Min makin kesal dan memaksa Na Jung membelikannya minum.

Hee Jin datang kembali ke tempat syuting dan meminta maaf atas keterlambatannya.  Sutradara bersyukur jika masalah antara Hee Jin dan Dong Min telah diselesaikan dengan baik. Hee Jin mencoba menelpon Soo Kyung tapi tidak di angkat, Hee Jin cemas apa yang sedang Soo Kyung lakukan bersama Bung Do. Seorang Staf datang dan memberikan skrip baru karena pemeran Jang Hee Jae mengalami kecelakaan, namun saat Hee Jin membacanya bukan bagian Jang Hee Jae saja yang berubah, line miliknya pun berubah banyak. Hee Jin mempertanyakan itu pada sutradara. Namun sutradara bilang yang berubah hanya bagian Jang Hee Jae saja, Hee Jin ngotot line miliknya pun berubah, karena merasa sejarahnya tidak sesuai dengan skrip yang baru ini. Namun Hee Jin teringat tujuan Bung Do datang ke Seoul alias Han Yang di jaman Joseon, dia menjadi lebih bingung.

Dia mencoba mengecek sejarah melalui Tab milik salah satu pemain senior yang memuji kerajianannya. Pemain senior itu bilang saat dia seumur Hee Jin dia pun rajin membaca buku sejarah saat bermain drama saeguk, dan rajin membaca buku kesehatan saat bermain drama Medical, namun seiringanya waktu yang paling penting adalah menghapal line milik mereka. Hee Jin tak mendengarkan dan terus membaca.

Dia sadar sejarah yang ada sekarang sangat berbeda dengan sejarah yang terakhir kali dia baca. Terutama mengenai nasib Bung Do. Dulu Bung Do akhirnya meninggal di Jeju setelah diasingkan, kini Bung Do mendapat perintah kembali bekerja di istana dan nama baiknya dipulihkan, sementara para menteri yang terlibat konspirasi membunuh Ratu In Hyun akan diasingkan ke Jeju, termasuk menteri Min Ahm.

Hee Jin sadar, sejarah telah berubah dan mengapa? Sepertinya itu semua karena Bung Do. Kemudian ponsel Hee Jin berdering dan itu dari Soo Kyung yang sedang bersama Bung Do. Soo Kyung bertanya mengapa Hee Jin terus menelponnya? Hee Jin bilang dia penasaran dengan apa yang dilakukan Soo Kyung dengan Bung Do, padahal Bung Do itu orang sibuk. Hee Jin meminta Soo Kyung memberikan teleponnya pada Bung Do.

Soo Kyung memberikan ponselnya pada Bung Do yang menatap benda itu heran, tidak tahu bagaimana cara menggunakannya, namun saat mendengar suara Hee Jin, Bung Do pun mulai mengerti dan menempelkan Ponsel itu di telinganya. Hee Jin bertanya apa yang Bung Do lakukan bersama Soo Kyung, mengenai itu Bung Do bilang Hee Jin tak usah khawatir, karena dia ingin menanyakan sesuatu pada Soo Kyung dan itu rahasia. Hee Jin kemudian bertanya tentang masalah orang tak dikenal yang memberikan surat pada Suk Jong sehingga Ratu In Hyun selamat dari rencana pembunuhan, apakah itu Bung Do? Bung Do bilang, itu adalah Rahasia juga, tidak boleh ada orang yang tahu tentang masalah itu. Bung Do harus mengembalikan hidupnya dan nama baik keluarganya. Dia berusaha untuk tidak mengubah takdir banyak orang.

Hee Jin bertanya mengapa hanya mereka berdua yang menyadarinya? sementara orang lain menganggap sejarah itu memang begitu sejak awalnya? Bung Do juga tak mengerti, mungkin ini salah satu alasan pertemuan mereka. Bung Do lalu membacakan sebuah peribahasa dan membuat Hee Jin bingung. Saat Hee Jin tak menjawab Bung Do sadar kalau Hee Jin pasti tak mengerti, Hee Jin jadi kesal dengan tingkah Bung Do yang seolah sengaja mempermainkan dirinya yang tidak mengerti peribahasa kuno. Bung Do dan Hee Jin pun akhirnya mengakhiri pembicaraan mereka, setelah Bung Do berkata nanti dia akan menemui Hee Jin lagi.

Soo Kyung menatap Bung Do dan bertanya mengapa Bung Do tidak memiliki Ponsel. Dengan mudah Bung Do berkata dia tidak memerlukannya, karena selain Hee Jin, dia hampir tak mengenal banyak orang yang bisa dia telepon di Seoul. Soo Kyung bingung bukankah Bung Do tinggal di Bukchon, mengapa bisa Bung Do tak mengenal orang-orang. Bung Do bilang dia jarang di rumah, Soo Kyung makin bingung namun Bung Do bilang dia tak punya waktu, dia ingin bertanya seseuatu pada Soo Kyung.

Bung Do bertanya apakah yang diperlukan Hee Jin saat ini? Soo Kyung bertanya memangnya berapa Budget yang dimiliki Bung Do? Bung Do bingung dan bertanya, “Budgetku?” Soo Kyung menjelaskan berapa banyak uang yang dimilki Bung Do untuk memenuhi keinginan Hee Jin. Bung Do paham dan berkata berapapun biayanya itu tak masalah.

Soo Kyung mencemooh, lalu Bung Do mengeluarkan beberapa lembar cek dari saku  kanannya dan dia simpan di atas meja di depan Soo Kyung, dan beberapa lembar yang lebih banyak lagi dari saku kirinya. Soo Kyung kaget betapa banyaknya uang yang dimiliki Bung Do, dan satu cek nya bernilai 1 juta Won. Soo Kyung berkata Bung Do sanagt kasual, bagaimana bisa dia tidak menyimpan uang sebanyak itu di dalam dompet. Bung Do bingung “dompet?” dia melihat orang sekitar dan memehami dompet adalah sesuatu yang digunakan untuk menyimpan uang. Bung Do berkata dia tidak punya waktu untuk membelinya.

Bung Do berkata dia ingin membelikan sesuatu untuk Hee Jin yang bisa membuatnya bahagia. Bung Do pun bertanya pada Soo Kyung apa itu arti kata “dangkal”. Hee Jin bilang dia akan bahagia bila Bung Do melakukan sesuatu yang dangkal untuknya. Soo Kyung heran mengapa Bung Do tak mengerti hal itu. Bung Do bertanya apakah pertanyaannya aneh? tapi dia benar-benar tidak tahu dan sangat ingin tahu tentang hal itu. Soo Kyung hanya bisa melongo.

Hee Jin baru saja menyelesaikan syutingnya saat Soo Kyung datang dan memberikannya isyarat aneh. Saat sutradara berkata mereka akan break dulu sebelum ke scene selanjutnya, Hee Jin segera menemui Soo Kyung dan bertanya ada apa.

Soo Kyung masih memberikan isyarat aneh yang membuat Hee Jin bingung, hingga Soo Kyung mencekik dirinya sendiri. Akhirnya Soo Kyung pun berkata, dia merasa gila menghabiskan waktunya seharian bersama Bung Do. Dia dilema antara iri, tanggung jawab sebagai manajer dan sebagainya. Tapi Soo Kyung akhirnya menyuruh Hee Jin untuk pergi menemui Bung Do, karena kekasihnya itu sudah menunggunya di luar. Hee Jin girang bukan main.

Bung Do berada di dalam mobil dan melihat Hee Jin telah menunggunya di lapang parkir. Bung Do melakukan step-step yang di ajarkan Soo Kyung padanya. mulai dari memasukan kunci hingga menjalankan mobil hingga berhenti tepat didepan Hee Jin. Bung Do membuka kaca jendela mobilnya dan memamerkan senyum manisnya pada Hee Jin yang keheranan. Hee Jin kaget saat melihat Bung Do di dalam mobil. Hee Jin berkata apakah Bung Do sudah gila, karena dia berani menyetir? Hee Jin menghampiri Mobil tersebut dan berdiri di sisi pintu mobil. Bung Do berkata, belejar menyetir itu ternyata mudah tak sesulit seperti belajar berkuda untuk pertama kali. (Lha,, dia emang udah pinter aja ceritanya,, kalo aku yang belajar mobil,, kayaknya sih bakal lama,,)

Bung Do meneruskan step by step nya kemudian keluar dari mobil yang merupakan salah satu stepnya.


Dia berdiri di depan Hee Jin dan memberikan kunci mobilnya ditangan Hee Jin sebagai Step terakhir. Hee Jin melongo, ia tak mengerti arti semua ini. Bung Do berkata Bung Do memberikan mobil itu pada Hee Jin sebagai rasa ucapan terimakasih Bung Do pada Hee Jin atas kebaikannya selama ini. Bukan kah ini mobil yang sangat diinginkan Hee Jin? setelah Hee Jin menjual mobilnya yang dulu demi bisa hidup cukup?.
Hee Jin bertanya, dari mana Bung Do mendapatkan mobil itu, apakah mencurinya? Bung Do bilang bagaimana bisa seperti itu, dia kan bukan pencuri. Hee Jin mengingatkan, lalu bagaimana dengan pakaian? Bung Do berkata, kalau untuk pakaian dia terpaksa melakukan itu. (wkwkwkwkwk,,, ada-ada aja nieh Bung Do,,)

Bung Do pun menceritakan bahwa dia mendapatkan uang untuk membeli mobil dari hasil menjual pedang Ayahnya. Pedang Ayahnya ternyata dihargai mahal sebagai barang Antik jaman Joseon di jaman ini. Tapi harga mobil itu pun mahal juga, dari banyaknya uang yang dimilikinya, hanya tersisa satu lembar setelah membeli mobil itu.

Hee Jin terharu saat tahu Bung Do menjual Pedang ayahnya demi membelikannya mobil. Bung Do berkata menjual pedang ayahnya sama saja dengan melestarikan sejarah, karena nama keluarganya akan tetap dikenang melalui pedang Ayahnya di jaman ini.  Bung Do meminta Hee Jin mencoba menaiki mobilnya.

Hee Jin masuk mobil dengan susah payah, karena dia masuk dengan menggunakan Kostum Ratu In Hyun. Bung Do tertawa melihatnya. Saat Hee Jin akan menutup pintu, Bung Do mencegahnya, dan merapikan rok Hee Jin dulu yang masih menjuntai keluar. Bung Do berkata pada Hee Jin. Ratu In Hyun yang asli, tidak akan kehilangan wibawanya saat dia duduk sekalipun. Hee Jin lalu berkata, jadi maksud Bung Do, sekarang Bung Do mau bilang Hee Jin tidak sesuai memerankan Ratu In Hyun? Bung Do tidak ingin memperpanjang masalah dan meminta Hee Jin mencoba mobilnya saja. Bung Do mengingatkan Hee Jin untuk tidak pergi jauh-jauh, karena itu yang dikatakan Soo Kyung.

Hee Jin berkata dia akan menunjukkan cara menyetir yang sebenarnya. Hee Jin mulai menyalakan mesin, dan merasa senang mendengarkan suara lembut berdesisnya mesin. Hee Jin mulai mejalankan mobilnya dnegan perasaan senang luar biasa. Dia menjalankan mobil itu dengan berputar-putar di lapangan parkir sambil memutari Bung Do yang menatapnya dengan wajah penuh senyum. Lama-lama Hee Jin merasa sedih, apa arti dari hadiah ini? Hee Jin menghentikan mobilnya di dekat Bung Do dan menunjukkan wajah sedihnya.

Bung Do jadi khawatir, Bung Do berkata dia membelikan mobil ini untuk membuat Hee Jin senang, tapi tampaknya Hee Jin tak senang.  Hee Jin lalu berkata, cerita Bung Do bahwa dia orang jaman Joseon bohongkan? Sebenarnya Bung Do hanya seorang Playboy yang berusaha menipunya dengan cerita seperti itu, karena Hee Jin terlihat bodoh dan mudah di Bohongi, benarkan? Bung Do lalu bertanya, jika pemikiran Hee Jin benar, apakah Hee Jin akan melaporkannya pada Polisi? Hee Jin berkata tentu saja, dia akan melaporkan Bung Do ke Polisi, lalu setelah itu dia akan kembali mencabut Laporannya dan mereka berdua benar-benar bisa mulai Berkencan. Rasanya cerita itu lebih masuk akal dan dapat diterima otaknya dibanding cerita Bung Do yang berasal dari Joseon. Hee Jin merasa sangat sulit bertemu dengan orang seperti Bung Do. Hee Jin khawatir Bung Do akan menghilang begitu saja setelah memberikan mobil itu. Bung Do langsung berkata, dia memang berbohong untuk menenangkan Hee Jin, tapi Hee Jin tahu, Bung Do hanya ingin menyenangkannya saja.

Hee Jin lalu menyuruh Bung Do masuk mobil, karena dia ingin menunjukkan fungsi mobil selain untuk alat transportasi. Hee Jin mematikan lampu mobil dan menutup jendela mobilnya. Hee Jin berkata agar Bung Do memperhatikan dirinya. Hee Jin lalu memberikan kecupan di bibir Bung Do. Membuat Bung Do kaget dan hanya bisa terkesima. Saat Hee Jin melepaskan ciumannya, Bung Do hanya bisa bengong tanpa bicara apapun sambil menatap Hee Jin.

Hee Jin berkata, itulah salah satu kegunaan lain dari mobil, Bung Do harus mengingat nya dengan baik. Hee Jin mengatakan hal itu sambil terlihat gugup. Hee Jin semakin salting saat menyadari Bung Do sama sekali tak bicara setelah dia menciumnya, Hee Jin berkata Bung Do pasti sangat terpesona pada ciumannya ya? Tidak tahu harus bicara apa lagi, Hee Jin berniat untuk keluar dari mobil.

Bung Do menariknya hingga wajah mereka berhadapan sangat dekat. Bung Do pun kemudian menciumnya, pertama sekilas, lalu yang kedua adalah Long and Deep Kiss.

Seorang staf mencari Hee Jin, saat Hee Jin mendengar namanya dipanggil, dia melepaskan ciumannya. Bung Do dan Hee Jin tampak sama-sama gugup. Bung Do berkata, ternyata menjual pedang Ayahnya bukan Sesuatu yang buruk (Secara dia bisa dapet pelajaran hidup berharga dari Hee Jin tentang fungsi lain Mobil,, wkwkwkwk). Hee Jin hanya tersenyum mendengar komentarnya. Bung Do pun menyuruh Hee Jin untuk segera kembali ke Lokasi Syuting.

Hee Jin tak segera kembali, dia bertanya pada Bung Do apa yang akan dilakukan Bung Do setelah ini. Bung Do bilang dia akan kembali ke Jeju dan menerima perintah kerajaan untuknya. Setelah itu dia akan kembali ke Han Yang Lagi, menerima kembali jabatan dan kehormatan keluarganya. Dia akan kembali masuk istana dan menjalani kehidupannya seperti sebelumnya. Hee Jin lalu menyela, mengungkit masalah pernikahan. Hee Jin bertanya pasti Bung Do juga harus menikah bukan, jika dia memutuskan kembali ke istana, bukankah memiliki keluarga sangat penting di jaman Joseon. Bung Do melihat kecemasan Hee Jin, Bung Do langsung mengajak Hee Jin untuk bertemu setelah sebulan. Dia membutuhkan waktu sebulan untuk sampai di Han Yang dari Jeju. Setelah tiba di Han Yang, Bung Do mengajak Hee Jin untuk bertemu. Hee Jin bertanya bukankah Bung Do sudah tak memiliki alasan untuk kembali ke Jaman Modern? Tentu saja ada, kata Bung Do, “Kekasihku ada disini?” Hee Jin bengong. Bung Do berkata dia sudah berjanji akan menjadi kekasih yang baik bukan? Hee Jin berpikir itu hnaya untuk hari ini. Bung Do mengingatkan Hee Jin apa yang terkahir ditanyakan Hee Jin padanya tentang akibat jika mereka menjadi kekasih, sampai sekarang Bung Do belum mendapatkan jawabannya. Jadi sebelum dia mendapatkan jawaban itu, dia akan terus menemui Hee Jin, tentu saja jika Hee Jin bersedia.

Pagi hari yang ceria. Hee Jin menggosok giginya dengan bahagia. Dia pergi membangunkan Soo Kyung yang bertanya apakah Hee Jin tidak lelah setelah Syuting semalaman. Hee Jin bilang dia tidak bisa tidur dan akan pergi belanja saja. Soo Kyung lalu bertanya tentang Bung Do, bagaimana bisa seseorang yang baru naik pesawat pertama kali, tidak punya ID Card, tidak punya ponsel, tidak tahu cara naik angkutan umum, dan tidak bisa menyetir, tapi,,,, dalam sakunya dia memiliki banyak cek dengan jumlah uang yang besar? Semua itu benar-benar sangat aneh. Apa yang sebenarnya dilakukan Kim Bung Do itu? Hee Jin berkata dia pernah mengatakan sebelumnya kan? Soo Kyung tidak ingat, Hee Jin kembali berkata bahwa Bung Do adalah orang yang berasal dari 300 tahun yang lalu, Soo Kyung ingin menagis rasanya mendengar jawaban Hee Jin itu. Hee Jin berkata, itulah kebenarannya, tapi ia tahu bahwa Soo Kyung tidak akan percaya perkataannya.

Hee Jin pun pergi keluar untuk berbelanja. Saat keluar gedung apartemen dia bertemu petugas keamanan yang memuji aktingnya di drama. Petugas kemanana itu menyarankan Hee jIn untuk pindah rumah, Hee Jin bilang dia tak punya cukup uang. Petugas keamanan pun menyarankan Hee Jin menjual mobilnya dan membeli Apartemen yang lebih bagus. Hee Jin berkata itu bukan mobilnya, seseorang menitipkannya padanya. Hee Jin pamit pada petugas itu dan masuk ke dalam mobilnya dengan riang.

Hee Jin menjalankan mobilnya, dia memegang bibirnya dan teringat percakapan terakhirnya dengan Bung Do. Mereka memutuskan untuk bertemu sebulan lagi, dan Hee Jin ingin mereka melakukan kencan seharian saat mereka bertemu kelak. Bung Do bertanya apa yang dimaksud dengan “kencan”? Hee Jin mengeluh, bagaimana bisa dia memiliki hubungan dengan orang yang bahkan tidak tahu arti kencan? Hee Jin bilang dia akan menjelaskannya nanti saat mereka bertemu lagi.

Di Jeju, Bung Do berjalan ke tempat dia menyembunyikan pakaian Joseonnya. Dia menyimpan pakaian modernnya dan kembali memakai pakaian Joseonnya. Bung Do kembali berjalan ke tempat yang tidak jauh drai tempat pengasingannya di Jeju. Bung Do mulai membacakan mantra dan dia pun kembali ke Joseon dalam sekejap. Bung Do tersenyum takjub.

Sayangnya saat dia berjalan, seorang pembunuh bayaran menyerangnya. Bung Do mencoba melawan, tapi karena dia tak bersenjata, akhirnya dia tersudut, jimat yang masih pegangnya telepas dari tangannya dan tertebas oleh pedang sang pembunuh sementara pembunuh tersebut berhasil melukai bahu  dada kiri Bung Do. Saat jimat tertebas, Bung Do merasakan pusing yang luar biasa, seolah dia kehilangan sebagian kenangannya. Bung Do pun jatuh pingsan.

Yang tersisa diingatan Bung Do adalah saat dia dikejar Ja So dan hampir di bunuh. Bung Do terbangun ditempat yang tak dikenalnya dan mendengar seseorang yang membicarakan dirinya yang belum sadarkan diri. Saat gubernur jeju dan petugas polisi masuk mereka senang Bung Do sudah siuman dan meminta pengawal memanggilkan tabib. Bung Do bertanya ini dimana? Petugas Polisi berkata mereka ada di kantor pemerintahan Jeju. Bung Do bingung bagaimana bisa dia ada di Jeju? Petugas pun menjelaskan bahwa Bung Do diasingkan ke Jeju, namun sekarang Bung Do terbukti tak bersalah, jadi Raja memerintahkan Bung Do kembali ke Han Yang.


Han Dong, pelayan Bung Do tergesa masuk ke kamar tempat Bung Do berada. Dia sangat mencemaskan tuannya. Bung Do bertanya mengapa Han Dong ada di Jeju? Han Dong bilang tentu saja karena dia mengkahwatirkan Bung Do, dia dengar Menteri Min Ahm mengirimkan pembunuh bayaran untuk membunuh Bung Do. Untung saja Petugas keamanan melihat saat Pembunuh bayaran itu mencoba membunuh Bung Do, sehingga nyawa Bung Do bisa diselamatkan.

Pembunuh bayaran itu, tak lain dan tak bukan adalah anak buah Ja Soo yang melaporkan bahwa dia gagal membunuh Bung Do karena Pengawal terlanjur datang. Dia pun menyerahkan jimat yang selalu dibawa Bung Do. Ja Soo heran melihat jimat itu. Dia membacakan jimat itu, namun ada kata yang hilang saat jimat itu terbelah jadi dua.

Bung Do tak mengerti pembicaraan Han Dong tentang Menteri Min Ahm yang ingin membunuhnya. Bung Do pun bertanya pada Han Dong tanggal berapa sekarang? Han Dong menjawab, sekarang tanggal 30 April. Bung Do kaget, karena ingatannya hanya berakhir pada tanggal 1 maret saat dia diserang seseorang di  perpustakaan . Kini giliran Han Dong yang bingung, dia bertanya apa yang tidak bisa diingat Bung Do? Bung Do menjawab dia tidak bisa mengingat semuanya, kejadian selama dua bulan yang telah berlalu, sama sekali tidak bisa dia ingat.

bersambung ke episode 9

sumber gambar: dramabeans dan jooni
5 Komentar untuk "[Recaps] Queen In Hyun's Man Episode 8"

episode 9 nya
cepet di post ya :D

ADUHHHHHHHHHhhh
tolong donk cepet posting episode sembilannya,,,,penasaran banget nech

ditunggu segera ya kak episode 9nyaa :)

cepetan posting episode 9... penasaran

ADUHHHHH........
q lgi gk sbar nih, kak cpet posting episode brikutx..... sya sngat pnasaran bnget nih..... cpet10, ya.... OK,
sy lupa slam knal, jdi sy slam knal ajja dec. nmaq? tuh di atas!!

Terimakasih sudah berkomentar^^ komentar kalian akan selalu menambah semangat menulisku^^

Back To Top