[Sinopsis] Thorn Birds : Episode 10 part 2


Young Joo sedang melayani pelanggan di toko yang ingin membeli suatu jenis kain di tokonya. Young Joo melihat contoh yang dibawa pelanggan dan berkata, bahwa tokonya tidak memiliki jenis kain seperti itu. Pelanggan tampak kecewa. Lalu Ahjussi datang dan menyapa pelanggan itu dengan ramah. Pelanggan itu bertanya apakah benar di toko kain mereka tidak ada kain yang dicarinya. Ahjussi melihat contoh kain itu dan berkata tentu saja ada, tapi pelanggan harus menunggunya sebentar. Ahjussi pun pergi untuk mengambil kain dan meninggalkan Young Joo yang bingung bersama pelanggan itu.

Setelah beberapa saat Ahjussi datang membawa kain yang diminta pelanggan. Setelah membayar kain itu, pelanggan pun pergi dengan puas. Ahjussi berkata pada Young Joo untuk memberikan uang bayaran pelanggan ke toko kain yang cukup jauh dari toko mereka dan menyimpan kelebihan uang yang didapat mereka. Young Joo kaget, karena Ahjussi pergi sejauh itu mencarikan kain pada pelanggan itu.

Ahjussi berkata, mereka mendapatka untung 1000 won untuk penjualan itu, bukankah Young Joo ingin mencari uang. Young Joo bertanya, itu artinya mereka harus hapal jenis-jenis kain yang dijual di toko-toko kain yang ada disini. Ahjussi bertanya, lebih banyak mana? Bintang di langit ataukah jenis kain yang ada di pasar ini? Young Joo tertawa mendengar kata-kata Ahjussi dan berkata tidak ada orang yang iseng menghitung hal itu. Ahjussi berkata bahwa kakek Young Joo tidak pernah melewatkan satu orang pelangganpun dan selalu melayaninya dengan baik. Young Joo mengerti maksud Ahjussi.

(Sepertinya itu tentang kepercayaan, dengan mencarikan kain untuk pelanggan dari toko lain selain mendapat keuntungan dari menjualkan kain dari toko lain, mereka pun mendapatkan kepercayaan dari pelanggannya, bila mereka membiarkan pelanggan belanja di toko kain itu, maka pelanggannya akan belanja di toko kain tadi dan tidak akan belanja lagi di toko kain mereka padahal orang tadi adalah pelanggan tetap mereka, prinsip yang bagus untuk mempertahankan pelanggan)

Young Joo pun mulai menghapal nomor-nomor dari berbagai jenis kain di kamarnya. Jung Eun datang membawakan semacam salonpas untuk Young Joo dan bertanya apakah Young Joo sedang belajar. Young Joo berkata sangat sulit menghapalkan semua jenis kain ini. Jung Eun berkata bahwa dia tahu salah satu jenis kain, yaitu jenis kain yang jadi selimut di kamar Young Joo. Jung Eun pun menceritakan awal pembuatan selimut itu, Young Joo terkesan dengan cerita itu dan berkata ternyata selimut ini punya sejarah seperti itu, dia jadi merasa yakin bisa menghapalkan semua jenis kain yang ada di korea.

Young Joo merasa kesakitan di bahunya dan meminta Jung Eun untuk menempatkan salonpas di bahunya. Young Joo mulai melepas pakaiannya dan Jung Eun merasa tak nyaman dengan hal itu dan memalingkan wajahnya. Young Joo menunggu Jung Eun menempelkan salonpas dan bertanya mengapa Jung Eun tidak segera menempelkannya. 

Dengan gugup akhirnya Jung Eun pun menempelkannya dengan hati-hati. Young Joo berkata bahwa cara Jung Eun menempelkan salonpas tersebut sudah seperti seorang Ahjumma saja. Jung Eun kesal dikatai seperti itu dan memukul bahu Young Joo yang memar yang kini sudah ditempelkan salonpas. 

Young Joo kesakitan dan terbaring seperti anak kecil di tempat tidurnya dan itu membuat Jung Eun tertawa melihat tingkah Young Joo yang seperti anak kecil.

Jung Eun menatap CD yang diberikan Kang Woo padanya dan menonton pembuatan film “My Mom”. Namun saat Yoo Kyung terekam di CD tersebut, Jung Eun berhenti menonton dan mengeluarkan CD tersebut dari Laptopnya. Dia menatap Han Byul dan berkata pada bayi itu dia akan menjadi ibu yang kuat untuk Han Byul.

Han Byul memegang jari Jung Eun dengan tangan kecilnya. Jung Eun pun berkata, “ Mulai hari ini, peganglah tangan Omma seperti ini, karena dengan kau memegang tangan Omma seperti ini, maka semua kecemasan yang Omma rasakan akan menghilang. Berjanjilah, kita akan hidup dengan bahagia”

Jung Eun membuka pintu kamarnya dan memperhatikan lingkungan rumah mereka. Jung Eun berkata: “Han Byul, disinilah rumah kita sekarang. Musim semi nanti, kita tanam bunga di halaman”

Waktu berlalu begitu cepat dan Enam tahun pun berlalu begitu saja.

6 tahun kemudian

Han Byul kini sudah besar dan sedang bermain sepeda di halaman rumah. Lee Ae Rin kini sudah cantik kembali dan sudah mencat rambutnya menjadi hitam kembali, meski penampilannya kini tak semewah dulu, dia menyesuaikan diri dengan tempat hidup dan posisinya sebagai nenek saat ini. Sementara Ahjumma sedang melipat pakaian dan menyanyikan lagi aneh. Lee Ae Rin memanggil Han Byul dan berkata bahwa pohon stawberi yang mereka tanam sepertinya sudah berbunga.

Bel rumah mereka berbunyi dan ada orang yang berteriak apakah ada orang. Han Byuk bersorak gembira “paket kilat” dan membuka pintu untuk menerima paket itu. Han Byul berterimakasih pada pengirimnya. Ahjumma berkata, akhirnya paket itu datang juga, setelah ditunggu begitu lama.

Young Joo berlari di pasar dan mendatangi sebuah toko kain untuk membeli kain, tapi pemiliknya sedang sibuk. Young Joo pun mencari sendiri kain yang dibutuhkannya dan memotongnya sendiri, sekarang Young Joo sudah mahir dalam memotong kain. Young Joo pun pergi setelah membayar kain itu. Young Joo kembali ke toko dan memberika uang pada Ahjussi, sepertinya Young Joo pun kini telah melakukan yang Ahjussi lakukan 6 tahun lalu untuk mempertahankan pelanggan mereka. Ahjussi menyuruh Young Joo pulang, karena Han Byul ribut untuk menyuruh nya cepat pulang. Young Joo menjawab dia akan pulang.

Young Joo pulang dan mendapatkan paket kilat yang tadi diterima Han Byul.
Young Joo: “Han Byul apa ini?”
Han Byul: “Hadiah”
Young Joo: “Hadiah?”
Han Byul: “Omma yang mengeluarkan uangnya dan aku yang memilihnya”
Young Joo tertawa mendengar jawaban Han Byul.
Young Joo: “Urri Han Byul memesan baju lewat internet?”
Han Byul mengangguk dengan semangat.
Ahjumma yang ada dihalaman berkata pada Young Joo.
Ahjumma: “Dia ingin kau memakainya besok saat mengantarnya ke sekolah TK nya”
Young Joo: “Ada apa di sekolah?”
Lee Ae Rin: “Dia ingin kau menikah dengan gurunya”
Young Joo jadi tertawa mendengar jawaban Lee Ae Rin.

Ahjumma lalu berkata: “Yak,, jika kau begitu menyukai paman seharusnya kau menyuruhnya menikah dengan ibumu, mengapa memberikannya untuk orang lain?”
Han Byul menjawab: “ Ibu terlalu cerewet, guruku lebih baik”
Ahjumma, Lee Ae Rin dan Young Joo tertawa mendengar jawaban Han Byul.

Young Joo pun membuka paket dari Han Byul dan kaget melihat merknya, dia pun tertawa melihat Han Byul yang tertawa.

Ternyata baju itu dipesan Han Byul dari Internet Shoping yang dikelola Hak Gu, yang baru saja mengetahui bahwa Han Byul memesan barang dari mereka. Hak Gu marah pada pegawainya mengapa mereka menerima pembayaran dari Jung Eun. Mereka bilang, mereka tak tahu. Hak Gu menerima telepon dari Young Joo yang memarahinya tentang pengemasan paket itu yang tidak ramah lingkungan.

Choi Jong Dal dan Lee Young Gook masih mencari keberadaan Young Joo yang menghilang tanpa jejak, mereka cemas dengan tak ada kabar apapun dari Young Joo karena mereka takut Young Joo tiba-tiba muncul dengan kekuatan besar untuk mengambil Haeju Group kembali.

Choi Jong Dal diberitahu bahwa Kang Woo ada dikantornya. Direktur pun menemui putranya yang sedang bersama Seo Jin di kantornya. Kang Woo sepertinya baru pulang dari luar negeri dan datang ke Haeju Pic untuk meminta Seo Jin menjadi artis dalam salah satu filmnya kelak. Direktur Choi mempersilahkannya selama kesepakatannya sesuai dan meminta Kang Woo membicarakan dengan Han Soo sebagai manager utama Seo Jin.

Kang Woo, Seo Jin dan Han Soo keluar dari kantor Choi Jong Dal. Di Lobi, Seo Jin mulai bertanya pada Kang Woo bagaimana kabar Young Joo yang menghilang tiba-tiba, dia pun bertanya pada Han Soo apakah Young Joo tidak memberinya kabar? Han Soo malah berkata, memangnya salah siapa Young Joo jadi bersembunyi seperti ini (Han Soo menyalahkan Seo Jin, karena berpikir adiknya pergi ke luar negeri karena dicampakan Seo Jin).

Kang Woo mendapat telepon yang memintanya untuk datang mengecek sebuah lokasi Syuting, Kang Woo berkata dia akan datang ke sana sebelum ke bandara. Kang Woo pun beranjak dari lobi menuju parkiran, di perjalanan dia melihat dua orang perempuan sedang bersiap melakukan audisi dengan adegan “O genki Desu Ka”, adegan yang sama dengan yang dilakukan Jung Eundan Mi Ryun 7 tahun lalu. Kang Woo jadi tertawa, teringat pada audisi yang dilakukan Mi Ryun dan Jung Eun. Dia pun menasehati kedua wanita itu, agar yang berperan sebagai bayangannya melakukan Echo untuk kata-kata ‘O genki desu Ka’ nya, seperti yang dilakukan Jung Eun untuk Mi Ryun.

Lokasi Syuting yang dikunjungi Kang Woo ternyata lokasi syuting yang sama dengan tempat Jung Eun akan bekerja sebagai figuran film. Namun mereka tidak sempat bertemu. Jung Eun sedang menunggu nasibnya sebagai figuran, tapi syuting hari itu tidak jadi karena sutradara marah-marah. Jung Eun ditawari menjadi figuran di sebuah drama, namun Jung Eun menolak dan memilih untuk pulang ke rumah.

Sebelum pulang, Jung Eun menelpon Lee Ae Rin menanyakan keberadaan Han Byul, karena dia ingin mengajak Han Byul ke gunung. Tapi Lee Ae Rin bilang, Han Byul pergi bersama Young Joo untuk pergi ke pantai. Jung Eun kesal karena Han Byul lebih memilih pergi ke pantai bersama Young Joo.

Young Joo dan Han Byul datang menjemput Jung Eun untuk pergi ke pantai bersama. Han Byul muncul dari kaca jendela mobil Young Joo dan memanggil Jung Eun,
Han Byul: “Omma”
Jung Eun: “Seo Han Byul, mengapa kau seperti ini, bukankah kau bilang akan pergi ke gunung bersama Omma, mengapa tiba-tiba ingin pergi ke pantai”
Young Joo keluar dari mobil dan menghampiri Jung Eun.
Han Byul berkata: “Lihatlah Paman”
Jung Eun malah memarahi Young Joo karena mengajak Han Byul pergi tanpa ijinnya. Jung Eun menyalahkan Young Joo terlalu memanjakan Han Byul.
Han Byul tak senang melihat ibunya marah-marah pada Young Joo. Han Byul pun berkata: “Aku marah”
Jung Eun: “Aku lebih marah lagi”
Han Byul: “Paman sedang memakai baju yang kita belikan, bukankah itu kelihatan bagus?”
Jung Eun menatap penampilan Young Joo dengan salah tingkah karena merasa tak enak sudah marah-marah pada Young Joo.
Jung Eun: “Kau cocok dengan baju itu”
Young Joo: “Aku akan memakai baju ini untuk bertemu dengan guru TK nya Han Byul, kenapa?”
Jung Eun malah tertawa dan bertanya dari mana Young Joo meminjam mobil. Young Joo sepertinya kebingungan menjawab pertanyaan Jung Eun dan meyuruh Jung Eun segera masuk ke mobil.
 
Han Byul, Jung Eun dan Young Joo pun sampai di pantai. Han Byul sangat senang berada di pantai itu. Jung Eun memarahi Young Joo lagi, mengapa Young Joo membawa mereka ke pantai sejauh ini. Young Joo pun membela diri, bahwa kedatangan mereka ke pantai ini sangat berarti untuk Han Byul, dia itu bukan Jung Eun yang sudah berkelana kemana-mana. Mereka pun akhirnya bertengkar. Lewatlah seorang kakek yang bertanya pada keduanya: “Apakah kalian sedang melakukan pertengkaran suami istri di pantai?” Young Joo dan Jung Eun jadi salting, apalagi Han Byul tertawa mendengar perkataan sang kakek, “pertengkaran suami istri?” Ulang Han Byul sambil tertawa.

Lalu Young Joo mendapat telepon dari kliennya, namun sayang baterai ponselnya habis. Young Joo menyalahkan Jung Eun karena dia lupa men-charger ponselnya. Young Joo berniat pergi membeli baterai ponsel dan menuju arah yang salah. Jung Eun memberitahu Young Joo arah yang benar, maka tahulah Young Joo bahwa Jung Eun pernah ke pantai ini.

Sepeninggalan Young Joo, Han Byul pergi mencari kerang sedangkan Jung Eun menatap laut lepas dihadapannya. Dia teringat pada kedatangannya 6 tahun lalu saat Mantan suami ibu kandungnya mengabarkan kematian ibunya di pantai ini.

Jung Eun mendekati Han Byul yang sedang berjongkok mencari kerang, dan ikut berjonkok di samping putrinya. Jung Eun berkata bahwa dia pernah datang ke sini dan merasakan udara yang sangat dingin di pantai ini. Jung Eun menceritakan baris dialog yang dikatakan seorang ayah pada anaknya dalam suatu drama yang menjadikannya figuran, yaitu “Walau lelah dan sakit, ingatlah orang yang paling mencintaimu di dunia ini ada dihadapanmu sekarang”. Han Byul bertanya apa barisan dialog yang dikatakan ibunya, Jung Eun pun berkata “Suhu badan Normal” (kayaknya sih Jung Eun jadi perawat di drama itu). Han Byul tertawa dan berkata dia lebih menyukai baris dialog yang dikatakan ibunya. Jung Eun pun memeluk putrinya.

Young Joo tiba saat Jung Eun memeluk Han Byul dan mengambil gambar mereka dengan kamera yang di bawanya. Saat Jung Eun mengajak Han Byul berjalan mencari kerang lagi, Young Joo pun mengambil foto mereka, bahkan Young Joo memanggil Han Byuk agar Jung Eun dan Han Byul berpose untuk di foto.

Young Joo berjalan beriringan dengan Jung Eun, sementara Han Byul sibuk mencari kerang. Young Joo menceritakan, bahwa dirinya pun pernah datang ke pantai ini 6 tahun lalu, yaitu saat ia memutuskan untuk tidak jadi ke New York, sebelum dia pergi ke pasar menemui Ahjussi dia menenangkan diri di pantai ini karena dia takut memikirkan kehidupannya yang tiba-tba harus berubah dan memulai dari awal. “Waktu itu udara di pantai ini sangat dingin” Jung Eun pun mengatakan bahwa dia tahu bagaimana dinginnya udara di pantai ini.

Young Joo: “6 tahun berlalu sangat cepat”
Jung Eun: “iya,, rasanya seperti mimpi”
Han Byul: “Paman,, kakiku sakit”
Young Joo: “ Tuan putri, apakah kau ingin paman menggedongmu seperti pesawat?”
Han Byul mengangguk senang. Young Joo menitipkan kameranya pada Jung Eun dan mengangkat Han Byul dan memutarkan badan gadis kecil itu seperti pesawat.

Jung Eun dan Young Joo menuntun kedua tangan Han Byul (Oh,, keluarga bahagia,, kenapa Jung Eun sama Young Joo ga nikah aja ya?). Mereka bertiga berjalan beriringan di pantai. Jung Eun memulai percakapan lagi.
Jung Eun: “Minggu depan aku mulai syuting dengan Seo Jin, walaupun tidak pasti bisa bertemu”
Young Joo: “Mengapa tiba-tiba membicarakan Seo Jin? Apakah kau masih berpikir bahwa gadis yang berkencan denganku dulu itu adalah Seo Jin?”
Jung Eun: “Memangnya bukan ya?”
Young Joo: “Kam salah sangka”
Jung Eun: “Kalau begitu siapa?”
Namun belum sempat Young Joo menjawab, Han Byul tiba-tiba menyela: “Kalian berdua sedang membicaraka apa?”
Young Joo: “Maaf, Ibu mu tidak tahu mendengar dari siapa, sudah salah paham pada Paman selama bertahun-tahun”
Han Byul yang tidak mengerti apa yang dikatakan Young Joo malah berkata: “Aku lapar”. Jung Eun pun segera mengajak Han Byul untuk makan. Mereka bertiga kembali berjalan di pantai, sambil sesekali Jung Eun dan Young Joo mengangkat Han Byul yang mereka tuntun.

Young Joo, Han Byul dan Jung Eun pun makan di restoran Sea Food didekat pantai itu. Young Joo mendapatkan telepon dari kliennya dari Jepang. Young Joo pun berbicara dengan bahasa Jepang, Jung Eun takjub pada keahlian Young Joo sekarang. Young Joo berkata bahwa dia akan bertemu dengan pedagang kain dari Jepang yang berniat membeli kain dari mereka, Young Joo pun berterimakasih pada Han Byul karena telah memberinya keberuntungan hari ini. Jung Eun berkata, kalau begitu Young Joo harus segera menemuinya, tapi Young Joo bilang dia masih punya waktu untuk makan sebelum menemuinya di bandara. Mendengar kata bandara Han Byul kegirangan dan berkata ingin ikut ke bandara karena Han Byul ingin melihat pesawat.

Dalam sebuah pesawat yang akan segera mendarat di bandara Incheon, seorang penumpang diberitahu oleh seorang pramugari bahwa pesawatnya akan segera mendarat. Tamu tersebut terbangun dari tidurnya, dia membuka penutup matanya, dan dia adalah Han Yoo Kyung yang kembali ke Korea setelah 6 tahun.

Young Joo, Jung Eun dan Han Byul tiba di bandara. Young Joo masuk terlebih dahulu untuk menemui pedagang kain Jepang yang ingin membeli kainnya. Sedangkan Jung Eun dan Han Byul masuk ke dalam dan berniat untuk jalan-jalan di bandara.

Kang Woo pun datang ke bandara, sepertinya akan menjemput Yoo Kyung. Kang Woo melihat Jung Eun dan Han Byul yang akan masuk ke bandara. Kang Woo segera mengejar sosok Jung Eun yang dilihatnya, hingga ke dalam bandara, namun tak menemukannya

Young Joo yang sedang berbicara dengan kliennya melihat Kang Woo yang sepertinya sedang mencari seseorang, dia pun mulai cemas Kang Woo akan melihatnya dan Jung Eun di bandara.

Jung Eun sedang membelikan Es Krim untuk Han Byul, sementara Han Byul menunggunya di sebuah bangku. Saat Jung Eun selesai membeli es krim, dia melihat Han Byul sedang memainkan tas seorang wanita. Jung Eun sangat kaget melihat siapa wanita yang ada di samping Han Byul, karena wanita itu adalah Han Yoo Kyung yang sedang menunggu Kang Woo. Jung Eun panik dan langsung bersembunyi di balik tembok untuk menghindar dari Yoo Kyung.

Yoo Kyung menatap Han Byul dan bertanya pada gadis kecil itu
Yoo Kyung: “Gummo, sedang apa sendirian disini?”
Han Byul: “menunggu ibuku”
Yoo Kyung: “Berapa usiamu?”
Han Byul: “6 tahun”
Yoo Kyung menatap takjub pada Han Byul dan berkata, “Aih,, cantik sekali”

Jung Eun melihat interaksi Yoo Kyung dan Han Byul, dia panik dan merasa tak nyaman melihat hal itu dia pun bingung harus bagaimana.


Komentar:
Dasar drama,, kebetulan banget yah,, Yoo Kyung pulang ke Koreanya pas Jung Eun dan Han Byul lagi maen ke bandara. Jadi aja Yoo Kyung ketemu tuh sama anaknya,, tapi kayaknya Yoo Kyung ga sadar ya Han Byul itu anaknya. 

Like Mother, Like Daugther lagi,, dulu pun Lee Ae Rin ga mengenali Yoo Kyung sebagai anaknya saat Yoo Kyung kecil tak sengaja bertemu dengannya, sekarang pun begitu.

Jung Eun pasti Syok banget yah,, liat Yoo Kyung lagi ngobrol sama putri kandungnya di bandara,, ampe panik banget gitu wajahnya.

Kenapa hubungan Young Joo dan Jung Eun tak berkembang setelah 6 tahun? Nanti akan terjawab di episode 11, saat Kang Woo bertemu Young Joo dan Jung Eun dan tahu selama ini mereka hidup serumah.
3 Komentar untuk "[Sinopsis] Thorn Birds : Episode 10 part 2"

wa....
makin sru ja nich critnya jd pngem cpet2 bca eps 11 & strusnya....
te2p smngat ya lnjtin smpai ending....
Gomawo...

Megha

ok.....bangeeeetttttsssss.....hehehehehe....

kim nia radcliffe
delete

tolong dunk , lanjutin buat sinopsis nya . aq ska bnget karakter na han yoo kyung ..
please bngt nie ,,
terima kasih

Terimakasih sudah berkomentar^^ komentar kalian akan selalu menambah semangat menulisku^^

Back To Top