Hwajung Episode 7-8: Antara Hwajung dan Hwayi



Tensi ketegangan di dua episode ini agak menurun yah, tidak ada yang mengejutkan bahkan sedikit membingungkan, aku menantikan aksinya Kang Joo Seon, tapi ternyata Nothing, jadinya kurang berkesan deh jadi penjahat level tertinggi di Hwajung.


Gwanghae syok saat menemukan buku laporan penyebab kematian Seonjo di rumah Lee Deok Hyung. Apakah Lee Deok Hyung mencurigainya? Ya itulah kenyataannya, dan dia sedang melalukan sesuatu dengan bukti itu, sesuatu yang membuat Gwanghae mungkin harus meninggalkan tahtanya. Gwanghae kecewa dengan hal itu, karena ternyata Lee Deok Hyung tidak mempercayainya. Ternyata Gwanghae tidak tahu menahu tentang racun itu, hmmm ini agak membuatku kecewa. Tapi baiklah aku anggap side evil nya Gwanghae tetap muncul di episode 1 dengan tidak memberikan minum pada Seonjo atau berusaha memanggill tabib secepatnya.

Kenyataan bahwa kematian Seonjo karena di racun saat membuat Gwanghae terpukul apalagi dia tahu jika yang memberikan racun pada Ayahnya adalah Kim Gae Shi, Gwanghae bahkan membuktikan hal itu dengan melihat bekas luka memar di tangan Kim Gae Shi, memar yang tidak menghilang karena dia juga ikut memakan racunnya saat mencicipi semua makanan untuk Seonjo.

Gwanghae kecewa dan marah, bagaimana bisa Gae Shin masih berani menatapnya setelah dia melakukan itu pada Ayahnya? Kim Gae Shi punya alasan untuk itu, tentu saja dia ingin menjaga Gwanghae agar tetap hidup dan mendapatkan tahtanya seperti yang sekarang terjadi. Jika Seonjo tidak mati hari itu, maka Gwanghae lah yang mati. Kim Gae Shi hanya tidak ingin kehilangan Gwanghae dan ingin Gwanghae bisa mewujudkan mimpinya selama ini. Menjadi penguasa Joseon dan mengubah Joseon menjadi Negara yang lebih baik.

Kim Gae Shi rela bunuh diri setelah dikeluarkan dari istana, dia juga akan mengajak Lee Yi Chum untuk melakukan hal itu sehingga tidak ada yang tahu tentang hal tersebut, tapi… Gwanghae harus menyingkirkan orang yang tahu tentang masalah ini agar tahta Gwanghae tidak terusik. Apakah artinya Gwanghae harus membunuh Lee Deok Hyung? Itulah keingina Kim Gae Shi, namun tentu saja itu adalah keputusan berat bagi Gwanghae.

Lee Deok Hyung adalah teman seperjuangannya, mereka memiliki mimpi yang sama untuk membuat Joseon lebih baik dan mensejahterakan Rakyat, namun karena seperslisihan di pemerintahan hubungan mereka retak. Gwanghae bahkan berniat mengajak Lee Deok Hyung kembali ke istana untuk menciptakan pemerintahan yang bersih dan tanpa kebohongan seperti yang diimpikan mereka selama ini.

Gwanghae lalu bertanya, apakah ini ulah orang yang sama? Yang mendorong mereka untuk membunuh Yeongchan dan Jung Myung? Kim Gae Shi terdiam tanda membenarkan. Jadi… yang mengirim racun itu bukanlah Lee Deok Hyung, menurut Gae Shi, jika memang Lee Deok Hyung tahu pun dia tidak akan berbuat seperti itu. Gae Shin yakin tujuan orang itu memberi peringatan pada mereka bahwa Lee Deok Hyung mengetahui perihal kematian Seonjo yang sebenarnya.

Kim Gae Shi mengajak Lee Yi Chum bunuh diri bersama sebagai hukuman karena mereka telah membunuh Ayah Gwanghae, tentu saja Lee Yi Chum menolak, setelah apa mereka lakukan untuk Gwanghae bagaimana bisa dia harus kehilangan segalanya? 

Gwanghae memanggil Lee Deok Hyung ke istana dan mengatakan tentang ada orang yang lebih berkuasa di banding tahta Raja. Dia juga yang mengatur semua kekacauan ini, termasuk kematian Yeongchan dan Jung Myung. Apakah Lee Deok Hyung akan tetap melakukan rencananya untuk mengungkapkan penyebab kematian Seonjo. Lee Deok Hyung meminta maaf karena dia menjadi orang yang keras kepala. Lee Deok Hyung memilih berselisih jalan dengan Rajanya itu.
 
Sebelum pergi Lee Deok Hyung mengatakan pada Gwanghae agar dia bisa menjaga tahtanya dan menjadi Raja yang bisa membawa Joseon kea rah yang lebih baik. Tampaknya Lee Deok Hyung tahu apa yang akan dilakukan Gwanghae setelah dia menolaknya.

Benar. Gwanghae memerintahkan Lee Yi Chum membunuh Lee Deok Hyung dan membayar dosa mereka dengan memberikan kesetiaan seumur hidup pada Gwanghae. Kematian Lee Deok Hyung dikabarkan karena terkena penyakit. Dan orang yang paling terpukul karena hal itu adalah Hong Young, kelapa Biro Keamanan, Ayah Hong Joo Won.

Apakah Lee Deok Hyung benar-benar meninggal? Ntahlah… kematiannya kurang meyakinkan, karena setelah mayat itu di bawa dari rumah Lee Deok Hyung malah di perlihatkan Lee Deok Hyung yang sedang menatap ibu kota.

Joo Won membaca laporan kasus kematian putri, melihat bahwa mayat putri tidak ditemukan dia merasa yakin suatu saat dia bisa menemukan Jung Myung. Untuk meluapkan amarahnya, Joo Won berdiri di tengah jalan saat Gwanghae sedang keluar dari istana. Dia mengatakan Gwanghae tidak layak berada di tahta itu, dia tidak layak jadi Raja. Pengawal menangkapnya, namun saat tahu Joo Won adalah putra Hong Young, Gwanghae mendekatinya dan memerintahkan pengawal melepaskannya. Gwanghae berkata mata Joo Won penuh kemarahan, tapi ini bukan saatnya. Joo Won tidak bisa melakukannya sendirina, dan dia juga masih kecil. Joo Won harus banyak belajar lagi dan menjadi kuat. Saat itu Gwanghae akan dengan senang hati mendapatkan tusukan di punggungnya dari Joo Won.

Tahun ke 10 pemerintahan Gwanghae, 5 tahun kemudian dari setelah Pangeran Yeongchan dan Putri Jung Myung dinyatakan meninggal. Ratu Inmok di usir dari istana dan berjanji dalam hatinya untuk membuat Gwanghae merasakan sakit yang sama dengan yang dia alami.

Joo Won telah menjadi pegawai pemerintahan, namun dia menolak bekerja di pemerintahan walaupun dia adalah Sarjana yang lulus di peringkat pertama dan memilih bekerjadi di Biro Persenjataan. Dia adalah seorang yang disiplin dengan pekerjaannya dan bekerja dengan sungguh untuk menciptaka senjata api yang diinginkan Gwanghae.  Sejak 5 tahun yang lalu, Biro Persenjataan telah berdiri secara resmi dengan dukungan para pejabat yang mayoritas pendukung Gwanghae.

Keputusan Joo Won bekerja di biro persenjataan bahkan membuatnya berselisih paham dengan Ayahnya yang membenci Gwanghae karena kematian Lee Deuk Hyung yang dia percaya bukan karena penyakit. Joo Won juga tidak menyukai Gwanghae, masih tidak mengakuinya sebagai Raja, namun dia jelas tahu bahwa impian Gwanghae agar Joseon bisa membuat senjata api sendiri adalah sesuatu yang menakjubkan, dan dia mendukungnnya, itulah mengapa dia memutuskan untuk bekerja di Biro Persenjataan dan mau saja di tugaskan menjadi utusan ke Jepang untuk membeli Belerang secara illegal.

Sayang sekali peran Kang Joo Seon yang aku nantikan sama sekali tidak terlihat di dua episode ini, dia hanya mengatur pembuangan belerang yang di pesan Gwanghae dari Jepang sehingga Biro persenjataan kekurangan bahan baku, selebihnya dia  masih belum bergerak lebih jauh lagi untuk mengoyak pemerintahan Gwanghae, malah beberapa pejabat baru seperti Lee Gwi yang tempak rese melihat keberhasilan Gwanghae menciptakan senjata api. Dia ketakutan jika Dinasti mendengar kabar ini hubungan baik Joseon dan Ming akan hancur dan Ming bisa aja menyerang Joseon dan perang tak bisa lagi terhindarkan.  Hal itu akan sangat menimbulkan dampak buruk bagi para bangsawan sepertinya yang selama ini membangun hubungan bisnis yang baik dengan Ming.

Lee Yi Chum sudah naik pangkat, wajahnya semakin nyinyir dan menyebalkan, tapi Sayang lagi-lagi aksi kejamnya juga berkurang. Akh… sebenernya bukan salah karakter mereka juga sih, tapi ceritanya yang menuntut seperti itu, karena di episode 7 dan 8 ini, lebih di fokuskan juga pada perjuangan Jung Myung di Nagasaki yang ingin kembali ke Joseon.

Mari bahas tentang Jung Myung sekilas saja. Jadi setelah ledakan di tambang itu, Jung Myung berhasil tetap hidup, namun karena lukanya yang cukup parah identitasnya sebagai perempuan terbongkar. Dia akan di jual ke rumah bordil oleh Maruno. Sebagai pembelaan diri, Jung Myung mengaku bagwa dirinya putri Joseon. Maruno mungkin bisa saja percaya pada Jung Myung, jika dia tidak mendengar kabar tentang Putri Joseon dan Pangeran Agung telah dibunuh Raja Joseon.

Jung Myung syok mendengar kematian adiknya, dia pasrah dan memilih mati. Dia bahkan meminta Ja Gyung membunuhnya, namun Ja Gyung berkata jika sebaiknya Jung Myung melakukannya sendirian. Memilih mati sebagai Putri atau Hidup sebagai budak.   

Jung Myung memilih hidup dan karena Ja Gyung memohon pada Maruno, Jung Myung tetap diijinkan tinggal di tambang dengan berpakaian sebagai pria walau Maruno dkk tahu Jung Myung adalah wanita. Ja Gyung yang tidak tahu nama Jung Myung memberinya nama Hwa Yi, nama kakak perempuannya yang telah tiada.

Kepintaran Jung Myung menjadi andalan Maruno untuk menyelesaikan masalah di pertambangan juga  memperlancar negosiasinya dengan para pembeli belerang. Selama 5 tahun, Jung Myung hidup sebagai Hwa Yi di Nagasaki, namun saat mendengar akan ada utusan Joseon yang akan datang ke Edo, keinginannya untuk kembali ke Joseon menguat kembali.

Jung Myung memaksa Maruno membawanya ke Edo, padahal perempuan tidak boleh datang ke Edo tanpa ijin kerajaan, namun Jung Myung tetap bersikeras. Dia bahkan ketahuan oleh Nenek pemeriksa perempuan yang menyamar jadi pria, namun beruntung untusan Joseon datang dan membuatnya lolos untuk pergi ke Edo.

Selama di Edo, Jung Myung mencari celah untuk berhubungan dengan salah satu utusan Joseon, dia bertemu Joo Won yang sedang mencari pedagang illegal Belerang atas perintah Gwanghae. Jung Myung membantu Joo Won yang bermasalah dengan salah satu kelompok Preman di Edo, dia membawa Joo Won melarikan diri bersamanya dan memperkenalkan diri sebagai pedagang belerang dengan nama Hwa Yi.

Melihat rekasi Joo Won yang tampak tak tertarik memperkenalkan dirinya, Jung Myung berprasangka, pastilah seorang bangsawan seperti Joo Won tidak ingin berkenalan dengan seorang budak sepertinya. Joo Won merasa tidak enak, dan akhirnya memperkenalkan dirinya sebaga Hong Joo Won, dan Oh! Jung Myung ingat benar siapa itu Hong Joo Won, pria yang hampir menjadi suaminya?

 ***

Semoga Hwajung tetap akan menjadi judul yang tepat untuk drama ini, menurut asianwiki Hwajung itu kependekan dari Hwaryeohan Jungchi yang artinya Splendid Politic. Itulah kenapa judul english drama ini jadi Splendid Politic. Tapi melihat episode 8, kok rasanya Splendid Politic nya makin tidak terasa yah? Kenapa malah Jung Myung jadi pusat ceritanya coba ikh? Mentang-mentang dulunya drama ini mau dikasih judul Princess Jung Myung, heu...

Jujur aja, aku kurang suka sama karakter Jung Myung, iya sih dia pintar, tapi pikirannya dangkal. Mungkin karena aku pendukung Gwanghae 10000 % kali yah, jadi melihat Jung Myung menderita aku biasa aja liatnya, soalnya pernah melihat putri yang hidupnya jauh menderita dari dia, tapi gak cengeng begitu. Dan aku takjub sama Ja Gyung pas dia nyuruh Jung Myung bunuh diri aja, dan seperti yang aku duga, dia gak akan berani (soalnya kalo Jung Myung nya meninggal drama ini kan tamat ;p)

Liat komen netizen pedes-pedes ya sama akting nya Lee Yeon Hee dan Seo Kang Joon, yah kalo dibandingkan cast lain sih memang mereka masih kaku, semoga kedepannya lebih baik aja deh. Belum sempet nonton episode 9 dan 10 nya, katanya makin banyak yah scene Jung Myung nya yah? Jangan-jangan nanti drama ini ganti judul jadi Hwayi deh, nama lain Jung Myung yang dikasih Ja Gyung ;p. 

*written by irfa at cakrawala-senja-1314.blogspot.com*
3 Komentar untuk "Hwajung Episode 7-8: Antara Hwajung dan Hwayi"

hihihi, sama mbak...
dari awal nganggepnya juga gwanghee itu turut dalam pembunuhan ayahnya karena dia tidak segera menolong sang ayah waktu keracunan
dan emang udah mulai kurang respect waktu jungmyung keluar istana...
mungkin nanti waktu ketemu orabeoninya lagi kali ya?
pingin tau gimana aksinya buat merebut tahta itu
trus bakalnya ino juga belum ada, jadi belum kerasa gregetnya
yah, anggap aja kita diberi waktu menghela nafas :P
resiko mah alur seperti ini di drama 50 episode
kalo dicepetin intrik politiknya (padahal saingan gwanghee belum ada) mungkin takut ganjil juga
entahlah

Mbak, episode 9 sama 10 lbih bagus...

Mba lnjutanx mn kan uda lbih 20 episode

Terimakasih sudah berkomentar^^ komentar kalian akan selalu menambah semangat menulisku^^

Back To Top